Saya yakin hampir sebagian besar pengguna Android pernah denger kata "Root", "Rooting", "Ngeroot", and whatever about that. Dan hampir sebagian besar diantara mereka juga, nggak berani nge-root Gadgetnya karena takut garansinya ilang, HPnya stuck/nggak bisa diapa-apain, dan masih banyak pemikiran lebay lainnya. 

Padahal, kalo emang bener-bener mau ke Service Center, tinggal mereka unroot aja gadgetnya pake tools root/unroot yang udah banyak banget tersedia di forum-forum lokal dan luar, like Lounge Kaskus dan XDA Developer forum

Atau kalo emang sampe stuck/gagal, ya tinggal flashing ulang aja Stock ROM-nya, biar keliatan kaya Gadget yang belum pernah diapa2in alias like new hahaha...

Dan yang lebih parah lagi waktu saya jalan-jalan ke fjb kaskus semalem, saya nemuin seller yang nulis kaya gini: (lihat yang saya kasih tanda garis merah)


Busettt dahh... di root aja sampe bisa "Lambat luar biasa"hahaha...padahal mah aplikasi SuperSU atau SuperUser perasaan nggak gede-gede banget ngambil storagenya. 



Tuh cuma 2mb hahaha... paling gede juga make RAMnya 1mb... 

Dan yang sering jadi pertanyaan adalah, sebenernya Root itu legal nggak sih? 

Setau saya sendiri, beberapa vendor kaya LG nggak terlalu mem-permasalahkan Rooting bahkan pernah saya baca ketika ada yang nanya tenyang Rooting mereka malah ngejawab bisa langsung ke Service Center mereka aja. 

Bahkan beberapa merk china, udah meng-include-kan aplikasi SuperSU atau SuperUser ke Gadget yang mereka jual. 

Paling cuma beberapa vendor aja yang masih nganggap root sebagai sesuatu yang ilegal.

Padahal, kalo mau dibilang Ilegal, apanya juga yang Ilegal wong Android OS Open Source kok. Mestinya ya bebas-bebas aja toh mau kita apain. Malah aneh buat saya kalo anda punya HP yang katanya Smart tapi anda sendiri nggak punya akses sebagai Administrator, atau hanya sebagai end user. 

Tapi ya semua kembali ke anda masing-masing sih... mau diroot atau nggak itu terserah anda hhe...

Sumber: http://dj-site.blogspot.com/2013/09/salah-persepsi-tentang-rooting.html